SELAMAT DATANG KE BLOG SENYUMLAH SELALU.TERIMA KASIH KERANA MELAWAT.
WELCOME TO SENYUMLAH SELALU BLOG.THANK YOU FOR VISITED.

Saturday, December 18, 2010

Sepatu Kayu cindy n ella



Pemandangan malam itu sangat nyaman,senyaman hatinya.Ella membaringkan tubuh di atas tanah yang ditutupi dengan rumput,kedua belah tangan disilang dan diletakkan dibawah kepala,nak buat bantallah katakan.Matanya terus tepat memandang langit yang cerah malam ini,ada banyak bintang pula.Nun jauh disana kelihatan pula bulan sabit yang keseorangan,samalah macam dirinya yang tengah kesunyian ini.

"Cantiknya langit malam ni,"ngomongnya sendiri.Bibirnya mengukir senyuman lebar sambil matanya dipejam rapat.Bunyi angin malam sangat lembut menyapa telinga dan rambutnya.Dibiarkan sahaja rambut depannya terjuntai,habis serabai dekat muka dek ditiup angin.Seronoknya,bukan selalu dapat merasai perasaan tenang begini.

Ella melayan perasaan sendiri,kaki yang disilangkan kedepan bergerak perlahan mengikut melodi-melodi lagu yang dinyanyikannya.Jiwanglah pula malam-malam ni,nasib baik tak ada orang.Kalau orang tengok mesti orang cakap tak senonoh betul anak dara tu.Tapi nak buat macamana,hanya inilah waktunya untuk dia mengecapi ketenangan,kalau dah siang alamatnya jangan haraplah.Tangan memeluk tubuh,tiba-tiba terasa sejuk pula.Nasib baiklah pakai sweater,tak adalah sejuk tu rasanya sampai ke tulang.Rasa tidak selesa pula berbaring dalam keadaan sejuk,bertambah sejuk pula jadinya.Mata dipejam semula,bayangkanlah kalau ada selimut dan bantal,bestnya tidur..

"Sorang jew ke?"sapa satu suara hampir disebelahnya.Dapat dirasakan orang itu sedang membaringkan tubuh,betul-betul disebelahnya.Ella terus membuka mata,dijeling makhluk tuhan yang selamba tu.Orang tak jemput pun,pandai-pandai jew duduk,baring pula tu.Macamana ada orang lain boleh tahu tempat rahsia ni?Setahunya,tempat ni tak pernah ada orang datang,sebabnya bukan ada benda pun.Kalau dulu adalah couple-couple yang buat hal,tapi lepas pencegah maksiat buat serbuan besar-besaran,semuanya beres.Sebab tu dah tak ada orang nak datang.Jadi dikesempatan ini,bolehlah buat tempat ni macam hak milik kekal.Tak sangka pula ada lagi yang datang ye,tapi tak pernah nampak pun sebelum ni..

Kelihatan wajah lelaki itu ditutupi dengan topi,jadi tak pasti soalannya tadi ditujukan untuk siapa.Dari suara dan bentuk tubuhnya,macam tak kenal.Lagipun dia bukannya ada kawan-kawan lelaki,kalau tahu dek Puan Idah siaplah dia.Hish!Jangan cari masalah,silap-silap datang pencegah maksiat,karang tak pasal-pasal kena kahwin.Baik lari cepat..

Ella terus bangun dari duduknya,mungkin lelaki itu sudah tertidur.Lantaklah,yang penting dia harus berlalu sekarang.Tangannya menepuk-nepuk bontot seluarnya,lalu menyarungkan sepatu kayu miliknya yang dihadiahkan oleh arwah ibu.Nampak macam orang dulu-dulukan?tapi sekarang ni dah banyak fesyen kasut kayu dekat pasaran,cuma yang miliknya ini tak ada dekat mana-mana sebab arwah datuk yang buatkannya untuk seseorang yang cukup istimewa.Ini nak dikatakan sepatu warisanlah.Arwah datuk menggunakan gabungan kain cotton yang disulam dengan bunga-bunga sebenar sebagai hiasan,biarpun sekarang dah layu ianya tetap tidak tercaput dari kain.Kerana khas dibuat,bahagian tapak ada terukir satu nama yang cukup bermakna untuk mereka sekeluarga,dan ianya cukup selesa dipakai,tak sakit kaki pun.

"Sombongnya,tak akan dah nak balik?awak tak kenal saya ke?ke takut kena cekup?"ujar suara itu lagi,agak membangga diri bunyinya.Ella menarik nafas,ingat ke dah tidur tadi.Matanya menjeling ke arah suara itu,nak memastikan yang lelaki itu sedang bercakap dengan siapa.Mana perginya topi yang menutupi mukanya tadi?Biarpun hari malam,namun sinaran sahaya bulan yang samar-samar tidak akan menipu matanya.Ella mengerutkan dahi,dia perlu kenal ke lelaki ni?memang,memang dia takut dicekup,sebabnya mereka tak kenal satu sama lain pun.Pandangan matanya dialihkan entah kemana-mana,janji bukan diwajah lelaki itu.Janganlah dia tergoda,wajahnya betul-betul menggambarkan apa yang sedang dirasainya sekarang.

"Maaf,Encik bercakap dengan saya?saya kenal encik ke?"tanyanya bodoh.Entah kenapa rajin sangat mulut ni nak menjawab.Alangkah baiknya kalau dia pergi sekarang,tapi kakinya tiba-tiba terpaku disitu.

Lelaki itu ketawa sendiri,dia kini sudah bangun dari pembaringan dan duduk bersila.Topi yang berada disebelahnya disarungkan ke kepala menutupi rambutnya yang nampak sudah kusut masai.Ella mengerutkan dahi,langkahnya maju beberapa tapak ke belakang.Apasal lelaki ni?jangan-jangan dia ni penjenayah yang melarikan diri kut?Ella berkira-kira sendiri.Tapi ada ke orang jahat sekacak ini?jangan cari pasal Ella,yang muka kacak tulah kadang-kadang yang paling ditakuti.Macamana kalau dia ni perogol?pembunuh?Ya Allah,lindungilah hambaMu ini.

"Did you see anybody here except we two?baguslah kalau awak tak kenal saya,"tawanya sudah berhenti.Lelaki itu cuma tersenyum sinis,lantas berdiri.Ella sudah mahu membuka langkah,nasib baik arwah ayah ada mengajarnya seni mempertahankan diri,biarpun tak hebat janji boleh melepaskan diri sudahlah.Jantungnya kembali berdegup kencang,selalunya dalam saat-saat genting macam ni,apa-apa langkah pun bolehlah...

Hilang habis segala pujian yang diberikan kepada lelaki itu,hensem ke tak hensem ke yang penting dia harus lawan,ingat Ella jangan menilai seseorang itu dari luaran sahaja.Seperti dapat membaca apa yang sedang difikirkannya,lelaki itu tiba-tiba menghampiri.Ella menggenggam buku limanya,kalau lelaki itu berani menyentuhnya siaplah!

"Jangan dekat,awak jangan ingat saya tak berani ye,sekali awak sentuh saya siaplah!"ugutnya takut-takut berani.Kakinya masih bergerak kebelakang,kalau ada peluang dia harus segera lari.

Tanpa Ella sedari seekor ulat bulu jatuh pada bahu kirinya sebaik dia melalui bawah pokok tua.Dilihatnya mata lelaki itu sedang memandang tubuhnya,terus dia memeluk tubuh.Agaknya kalau tengok cermin sekarang,pasti mukanya pucat macam mayat.Yalah,ini kali pertama dia melalui perkara sebegini dalam hidupnya.Kini hanya beberapa langkah sahaja dia dengan lelaki itu.Wajah lelaki itu sudah berubah lain,tiada lagi senyuman seperti tadi.Makin gelisahlah Ella sekarang...

"Er..bahu awak.."tiba-tiba tangan itu menyentuh bahunya,dan secara automatik kaki kanan yang bersepatu kayu itu naik menendang perut lelaki dihadapannya ini,sehingga sepatunya tercampak jauh,begitu juga dengan ulat bulu yang tidak diketahuinya itu.Terdorong lelaki itu kebelakang,membongkok menahan sakit di bahagian perut.Ella kelam-kabut,terus dicarinya sepatu yang tercampak itu.Sempat lagi dia memandang lelaki itu yang sedang terbongkok memicit perutnya,nampak sakit betul.Timbul pula rasa bersalah,tapi diakan lelaki.Baru kena tendang dengan seorang perempuan tak akanlah dah sakit sebegitu,lainlah kalau dia sedang berlawan dengan lelaki juga.

Baru ingin menghampiri 'mangsa'nya itu,dari jauh kelihatan samar-samar cahaya lampu kenderaan bergerak menghampiri.Ella membulatkan mata,siapa tu?pencegah maksiat ke?polis ke?hatinya cemas berkira-kira sendiri.Terus dihampiri lelaki itu,tapi tetap tidak memegang mana-mana bahagian tubuh lelaki itu.

"Encik,encik tak apa-apa ke?saya minta maaf ye,saya tak sengaja.Biar saya tolong,"tangannya,tak tahulah kenapa tiba-tiba hatinya terdetik mahu menolong.Entah-entah lelaki itu memang berniat jahat padanya,atau sedang berpura-pura sakit sahaja.Tak apalah,selebihnya dia hanya berserah kepada Allah.

Lelaki itu kelihatn menoleh kebelakang,kenderaan-kenderaan itu nampaknya semakin menghampiri.Ella juga menoleh ketempat yang sama.Wajahnya betul-betul resah,tanpa sedar lelaki itu sedang menoleh kearahnya.

"Tinggalkan saya,awak pergilah,"arahnya dengan suara tersekat-sekat menahan sakit.Tangannya masih memegang perut.Ella masih berdiri kaku,dia betul-betul tidak berani mahu selambanya memegang perut lelaki itu,dia tahu batasnya biarpun keadaan sekarang mendesak.

"Tak kisahlah siapa pun encik,saya betul-betul tak sampai hati nak tinggalkan encik kesusahan disini.Izinkan saya untuk pegang lengan encik?"pintanya.Lelaki itu terdiam sebentar memandangnya.Dalam samar-samar cahaya bulan dilindungi oleh rimbunan pokok tua yang besar,lelaki itu cuba melihat wajah dihadapannya ini.Dia tahu gadis ini sedang resah memikirkan sesuatu.Ya, apa lagi kalau bukan tangkap khalwat.Dia bukanlah lelaki yang akan memainkan perasaan seorang wanita,kerana dia tahu betapa sakitnya bila hati dilukai.

"Just leave me alone!Macamana kalau yang datang tu pencegah maksiat?i never want to let's you into trouble,i can handle it!"Arahnya lagi,tapi kini suaranya sudah meninggi.Terkejut Ella dibuatnya.Tak sangka lelaki ini sedang memikirkan dirinya.Tapi mungkin juga lelaki ini memikirkan nama baiknya sendiri.Nampak gaya memang macam orang kaya,pastinya malu kalau didapati kena tangkap khalwat.

Ella terus berlari sepantas mungkin meninggalkan lelaki itu yang nampak seperti masih menahan sakit.Hatinya tersentuh sebentar mendengar kata-kata lelaki itu tadi.Yang penting sekarang dia harus segera pulang,yang selebihnya dia hanya berdoa sahaja.

Dua buah kenderaan berhenti betul-betul dibelakang Arief.Tergesa-gesa beberapa orang lelaki yang berpakaian serba hitam mendapatkannya yang sedang terbaring menahan sakit.

"Kamu berdua pergi periksa disebelah sana,"arah seorang daripadanya.Mungkin ketua diantara mereka itu.

"Tengku,tengku tak apa-apa ke?"tanya lelaki yang memberi arahan tadi.Dilihatnya wajah Arief sudah pucat,tapi masih tetap tersenyum.

"Saya tak apa-apa.Macamana boleh tahu saya dekat sini?saya baru nak habiskan masa dekat sini,"ujarnya bernada ceria.Dia cuba berdiri,secepatnya beberapa orang cuba memapah tapi terus dihalangnya.Lelaki itu sekadar menggeleng dan tersenyum.

"Tengku jangan lupa yang peminat tengku ada di mana-mana.Siang tadi ada orang sampaikan maklumat yang mereka lihat tengku di se7en berdekatan sini.Nasib baik kami cepat sampai,kalau tidak bagaimana dengan keadaan tengku?luka pembedahan tengku masih belum pulih,tengku sepatutnya berehat,"penuh bersemangat lelaki itu bercerita.

Arief sekadar tersenyum sendiri.Salah statement itu,mungkin peminatnya yang lain langsung tidak menarik perhatiannya tapi gadis yang tidak mengenalinya tadi sudah berjaya menarik hatinya.Dua orang lelaki yang memeriksa sekeliling berlari kearah mereka.

"Tak jumpa sesiapa tengku,cuma ini yang kami temui,"seorang daripada mereka menunjukkan sebelah sepatu kayu.Dia terus menoleh,ingatannya terus teringat pada gadis yang menendangnya tadi.Ya,dia harus mencari gadis itu.

Terus Arief dipapah masuk kedalam sebuah kenderaan Mercedez Benz,dan dengan segeranya mereka beredar.

Ella senyap-senyap masuk kerana jam sudah menunjukkan pukul 10 malam.Nasib baik kereta Puan Idah tak ada,kalau tidak habislah dia.Kakinya pula sudah sakit kerana balik berkaki ayam sahaja,sepatunya sebelah lagi entah hilang dimana.Satu pintu ke satu pintu dibuka perlahan kerana dia tahu Shima ada dirumah,mungkin bawa tetamu kerana ada kereta yang tidak diketahui didepan.Telinganya dapat menangkap bunyi suara orang ketawa dari arah tingkat atas.Itu suara Shima dan seorang lelaki,dia mencuri pandang dari biliknya.Kelihatan lelaki itu sudah mahu pulang dan Shima menghantarnya dimuka pintu dalam keadaan berkain tuala sahaja.Satu ciuman dihadiahkan dibibir Shima oleh lelaki itu,terlopong Ella melihatnya.Adakah Puan Idah tahu?

**********

Puan Idah mengetuk kuat pintu bilik pembantu rumahnya.Terkejut Ella dengan bunyi yang seperti mahu tercabut pintu itu.Kain telekung dilipat dan diletakkan diatas katil.Rambutnya diikat ekor kuda,biar selesa mahu membuat kerja rumah.Pintu terus dibukannya,terjojol wajah merah Puan Idah.

"Hei,aku panggil tak dengar ke?kenapa tak menyahut?"tanyanya kasar.Tangannya mencekak pinggang.Ella sekadar mendiamkan diri,telinganya sudah lali dimarahi sebegitu,malah sering dimaki hamun biarpun tiada kesalahan yang dilakukannya.

"Maaf Puan,saya tengah solat tadi,"beritahunya.Berubah air muka Puan Idah,terus dibawa langkahnya ke ruang tamu diikuti Ella.

Sudah dari kecil dia membesar didalam rumah ini kerana arwah ibunya dulu berkhidmat sebagai pembantu rumah Puan Idah.Jadi dia kenal benar keluarga Puan Idah ini.Ibu tunggal ini mempunyai seorang anak perempuan yang tua setahun dari Ella.Suaminya lari meninggalkannya kerana ingin berkahwin lain.Nasib baiklah Puan Idah ini memang berasal daripada keluarga berada,sebab itulah dia masih hidup senang sekarang ni.Setelah ibu dan ayah meninggal,Ella berkhidmat dengan Puan Idah kerana dia memang tiada keluarga lain.Tapi syarat-syarat yang dikenakan dalam rumah ni haruslah ditepati kalau tidak boleh angkat kaki sekarang juga.Syarat pertama:Jangan bawa mana-mana lelaki masuk kedalam rumah ini.Kedua:Kalau keluar jangan lewat sampai pukul 9 malam.Ketiga:kalau gatal nak kahwin sila keluar dari rumah ini.Keempat:Jangan cemarkan nama baik keluarga ini.

"Aku ada benda nak cakap sikit.Engkau jangan ingat aku tak tahu apa yang kau buat dekat rumah aku ni Ella,"ujarnya tegas.Bunyinya seperti sedang memberitahu yang dia sudah melakukan kesalahan.

"Saya tak fahamlah Puan,"jujurnya.

Puan Idah mencekak pinggang,dijelingnya wajah itu.Kecik besar je dia lihat Ella ni,nampak baik sangat rupa-rupanya perangai macam setan!

"Kau jangan nak memperbodohkan aku Ella,apa dah kau buat semalam?"membulat mata Puan Idah memandangnya.Alamak!Dah kantoi lah pula.

"Maaf Puan,semalam memang saya balik lewat sikit.Ada hal sikit sebab tu saya lambat balik.Maafkan saya Puan,saya janji perkara ini tak akan berlaku lagi,"ujarnya bersungguh-sungguh.Dia menyesal keluar semalam,tapi macamana dengan encik semalam tu agaknya?

"Enough Ella!"Bergema suara Puan Idah.Ella terkesima,inilah kali pertama dia mendengar jeritan wanita itu.Wajahnya nampak marah benar.Tak akanlah sebab tu sahaja dia marah sebegitu?

Shima yang baru melangkah turun juga terkejut mendengar jeritan mamanya itu.Tak pernah mamanya semarah sebegitu.Dia jadi kecut perut,teringat kembali kata-kata mamanya semalam.

"Shima!Shima!"panggil puan Idah menuju bilik anaknya.Terkebil-kebil Shima bangun dari pembaringannya,nasib baik Riz dah balik.

"Ada apa mama?kenapa nampak tegang je ni?"tanyanya sambil menarik mamanya duduk di sofa.

"Ada sesiapa datang tak tadi?"dia sudah panas hati.Sebaik keretanya masuk ke perkarangan rumah tadi,sebuah kereta yang dipandu seorang lelaki berselisih keluar dengannya.Tapi kelihatan lelaki itu tidak perasan akan dirinya.Jadi hatinya tak sabar ingin mencari jawapan.

Shima menelan liur,matanya sudah merayap ke serata bilik.Jantungnya mula berdebar laju.

"Tak adalah mama.Dari tadi Shima duduk dalam bilik ni,tak ada orang pun datang,"dia cuba menyembunyikan perasaan takutnya.Puan Idah memandang anaknya sekilas,cuba mencari kebenaran.Shima sekadar tersenyum dan duduk di sebelah mamanya.

"Tapi tadi Ella keluar,puas Shima cari.Tak tahulah kalau kawan dia yang datang tu.Kenapa mama?"dia cuba berpura-pura tidak tahu apa-apa.Maaf Ella sebab terpaksa melakukan ini.

Puan Idah menarik muka.Tajam sahaja dia memandang wajah anaknya itu,macam mahu makan sahaja.shima jadi takut mahu berkata apa-apa.

"Kalau mama tahu lelaki mana yang datang rumah ni tadi,mama bunuh dia!Dengan perempuan tu sekali!"Kuat suara Puan Idah,ugutan itu langsung tiada bunyi gurauan.Shima sudah benar-benar kelu,perutnya mula terasa sejuk.Dia tahu mamanya jadi begini sebab papanya dulu berlaku curang.

"Lelaki mana yang kau bawa masuk rumah aku ni?!"Tanyanya kasar.Suaranya cukup lantang sehingga satu rumah boleh dengar.Ella menunduk,begitu juga Shima.Masing-masing tidak berani memandang wajah Puan Idah yang seperti singa lapar yang mahu menelan mereka hidup-hidup.Ella sempat memandang Shima yang memandangnya juga,cuba meminta penjelasan.Kenapa dia pula yang disabitkan bersalah,padahal dia tidak tahu apa-apa.

"Tapi Puan,saya tak tahu apa-apa.Sumpah,memang saya balik lambat tapi lepas tu saya tak tahu apa-apa,"jujurnya namun tetap menyembunyikan kesalahan Shima.Kerana dia tidak mahu Puan Idah kehilangan anak yang satu-satunya ahli keluarganya yang ada.


"Kau ingat aku ni buta?bodoh?aku nampak jantan tu keluar semalam dari rumah ni!"agak kasar kata-kata Puan Idah.Shima sudah tidak sedap hati,dia tahu Ella sedang memandangnya.Pasti Ella tahu hal sebenar,tapi tetap berdiam diri lagi.

"Mama,sabar mama.Pasti orang tu salah rumah,mungkin Ella betul-betul tak salah.Please mama,control your self,"pujuk Shima.Dia tidak mahu mamanya melakukan apa yang dikatakannya semalam.Puan Idah mengurut dada,dia sudah terlampau marah.Dia tahu Ella seorang yang sangat jujur,dan dia juga tahu anaknya tidak akan menipunya.Jadi dia harus bertenang,berfikir dengan otak bukannya dengan hati.

"Baik,aku lepaskan kau.Tapi seperti yang kau sedia maklum,aku dah hilang kepercayaan sekarang,jadi pandai-pandailah kau keluar dari rumah ni.Ini gaji untuk bulan ni,"dihulurkan beberapa not 50 kepada Ella.Ella akur,mungkin ini sudah takdirnya.Pasti Allah sudah mengaturkan sesuatu yang lebih baik untuknya diluar sana.

**********

Tengku Arief Fatah memandang sepatu kayu yang dipegangnya,sekejap senyum sekejap menggeleng sendiri.Ahmad yang sentiasa menemaninya mengerutkan dahi,apa kena tengku ni?Pintu bilik tidurnya diketuk dari luar,pemberitahuan ketibaan bonda Mahani dan kekanda Tengku Seri Ayu.

"Selamat pagi anakanda,"sapa bonda Mahani.Ahmad sudah memberi hormat untuk berlalu meninggalkan keluarga itu untuk berbual.

"Selamat pagi bonda.Kak Seri bagaimana?sudah sihat sepenuhnya?"tanyanya prihatin.Tengku Seri Ayu tersenyum sendiri.Adindanya ini memang baik hati dan penyayang orangnya.Beberapa minggu lalu,tanpa dipaksa Tengku Arief mendermakan satu buah pinggangnya untuk kekandanya yang mengalami kerosakan buah pinggang.Kedua-dua buah pinggangnya sudah tidak boleh digunakan.

"Apalah Arief ni,patutnya kita yang risaukan dia ini dia pula yang risaukan kita.Macamana anak bonda ni,"gurau Seri Ayu.Bonda Mahani hanya mampu tersenyum.

"Ialah,bonda musykil betul.Macamana luka anakanda tu boleh terbuka semula sedangkan anakanda tidak melakukan perkara-perkata lasak.Doktor memberitahu ianya boleh terjadi sekiranya luka anakanda mengalami tekanan.Anakanda bergaduh lagi ke?"

Tengku Arief tersenyum sendiri.Terus ingatannya teringatkan gadis yang sudah menendang perutnya ini.Kelakar juga biarpun kesakitan yang ditanggungnya boleh tahan.

"Bukanlah bonda,anakanda dah berubah.Dah tak buat kerja-kerja macam tu lagi,"

Tengku Seri Ayu menggosok mesra kepala adindanya.Yalah tu Arief oi..

"Percayalah.Kalau nak tahu,bakal menantu bonda yang lakukan ini pada anakanda,"mengakunya selamba.Entah kenapa lancar sahaja dia berbicara seperti itu.Dia nekad mahu mencari pemilik sepatu kayu ini dan mengahwininya.

Ternyata pengakuannya membuatkan bonda Mahani dan tengku Seri Ayu terkejut.Percayalah wahai wanita-wanita tersayangku.

"Apa maksud anakanda?"wajah bonda Mahani sudah serius.Ini bukannya perkara main-main.

"Bonda ingat hari anakanda lari tu?"tanyanya mengingati.Bonda mengangguk,begitu juga Seri Ayu.

"Malam tu anakanda singgah satu tempat,dari situ boleh tengok bintang dan bulan terang sebab atas bukit.Keadaan dekat situ sunyi,"

"Boleh tak anakanda tidak ke tempat-tempat seperti itu lagi?ianya membahayakan nyawa anakanda,"pesan bonda Mahani.

"Ya bonda jangan khuatir.Masa tulah anakanda jumpa seorang gadis ni,anakanda tegur dia tapi dia tak layan pun.Bila anakanda tunjukkan muka pada dia,ternyata dia tidak terkejut pun malah tidak kenalpun anakanda.Anakanda agak terkejut juga,jadi sengaja mahu mengacah dia.Ternyata dia gadis yang pandai menjaga maruahnya,malah baik hati.Masa anakanda cuba membuang ulat bulu yang ada pada bahunya,automatiknya satu tendangan hinggap di perut anakanda ni,"ujarnya tersenyum.Tapi lain pula reaksi bonda dan kekanda.Masing-masing terkejut mendengar ceritanya ini.

"Berani sungguh gadis itu melakukan itu pada adinda,kekanda respect dia,"tambah tengku Seri Ayu.Dia tahu pastinya gadis itu sudah berjaya menambat hati adindanya ini yang sudah pernah terluka kerana cinta.

Sehingga akhirnya tengku Arief bercerita kepada bonda Mahani dan tengku Seri Ayu.Sepatu kayu sudah beralih tangan,kini bonda Mahani pula yang memegangnya.Ya,dia akan bersetuju sekiranya gadis ini menjadi permaisuru hidup anakandanya.

"Bagaimana anakanda nak mencari gadis ini?"tanya tidak sabar.Tengku Arief meneliti sepatu kayu itu,dibeleknya berulang kali berulah dia perasan ada sesuatu ditapak sepatu itu.Satu nama yang diukir indah,biarpun sudah kabur namun masih boleh dikenal pasti.

"Ahmad,tolong kenalpasti tulisan pada tapak ini dan sebarkan sesiapa yang mempunyai maklumat tentang sepatu ini,ada ganjaran untuknya,"arahnya pada Ahmad sebaik sahaja Bonda dan Tengku Seri Ayu berlalu.Ahmad menggangguk dan berlalu.

*********

Ella berjalan-jalan disekitar bandar,sudah seminggu dia bergelar pengaggur.Nasib baiklah duit simpanannya masih cukup untuk dia makan dan ada tempat tinggal,tapi bukanlah untuk jangka masa yang lama.Matanya terpandangkan majalah-majalah yang bergantungan,sekejap sahaja diletakkan sudah habis dibeli.Dia menggeleng-ngeleng sendiri,apa cerita yang menariknya pun dia tidak tahu kerana dia memang tidak suka membaca majalah.Tidak tahu kemana harus melangkah,kakinya berjalan sahaja.Moga-moga ada rezekinya dimana-mana nanti.Ella mengangkat muka,terus sahaja matanya terpandangkan seseorang yang dia pernah temui.Malah dia amat rasa bersalah pada orang itu.Mahu sahaja dia berlari kearah lelaki itu dan memohon maaf.Memang salahnya pun sebab terlalu agresif haritu.Tangannya diangkat dan dilambai-lambai kearah lelaki itu,tapi hampa lelaki itu terus menghilang kedalam kereta bercermin hitam itu dan terus berlalu.Beberapa buah kereta mewah turut berlalu sama.Ella mengangkat kening?tinggi sangat ke pangkat lelaki itu sehingga diiringi sebegitu sekali?hish..tak fahamlah.

Dia tiba-tiba terpanggil untuk memasuki satu kedai yang amat menarik dimatanya.Kedai kayu itu menyediakan pelbagai produk kayu termasuklah sepatu kayu.Tiba-tiba dia teringatkan sepatu kayunya yang hanya tinggal sebelah sahaja.Rasa bersalah sangat sebabnya itu adalah harta arwah datuk untuk seseorang yang teristimewa,iaitu arwah nenek,seorang wanita kacukan cina.Air matanya tiba-tiba mahu menitis,rindu sangat pada mereka yang sudah tiada.

"Cik,ada apa-apa boleh saya tolong?"tanya seorang pak cik,mungkin pemilik kedai ini.Ella sekadar tersenyum dan menggeleng.

"Tak apa,saja nak tengok-tengok,"beritahunya.

Pak cik itu berlalu dan meneruskan kerjanya.Ella masih meronda melihat kepelbagaian hasil seni kayu ini.Dilihatnya beberapa orang berserba hitam menapak masuk dan berbual-bual dengan pak cik tadi.Ella hanya buat tidak tahu,mungkin orang-orang besar yang datang.

"Boleh pak cik tolong tengokkan semula apa tulisan yang ada pada kasut ni?"tanya seorang lelaki itu.

Ella sempat mencuri pandang dan mencuri dengar.Dari celah-celah orang yang sedang berdiri itu,dia dapat melihat sebelah lagi sepatunya pada tangan pak cik tadi itu.Membulat matanya.Ya!Dia kenal betul sepatu yang datuk buatkan untuk nenek,malah ada bukti pada sepatu itu.

"Er..maaf encik.Boleh saya tanya sikit?"celahnya tiba-tiba.Semua mata kini sudah memandang kearahnya.Tak kisahlah, yang penting dia dapat kembali harta warisannya itu.

"Tanyalah,ada apa cik?"pak cik itu bertanya.

"Dekat mana pak cik dapat sepatu tu?sebab ianya sama dengan saya punya,"beritahunya.Pakcik itu memandang lelaki yang berpakaian hitam itu meminta jawapan,kerana dia sendiripun tidak tahu.Ternyata lelaki itu terkejut lantas dihulurkan sepatu itu kepadanya.Ini kali pertama sepatu ini dikeluarkan dari bilik Tengku Arief,jadi tidak mungkin gadis ini menipu.

"Boleh cik bagitahu apa yang tertulis pada tapak kasut ni?"tanya tidak sabar.

Ella memandang wajah-wajah yang tidak sabar menanti jawapannya itu.Apa kena ni?apa yang pentingnya,padahal ini hanyalah sebuah sepatu kayu.Yang bermakna hanyalah buat mereka sekeluarga.Lalu dia menggangguk.

"Cindy,"ujarnya.

Semua masih tercengang dengan jawapannya.Cindy?

"Maksud cik,Cindy?"lelaki itu meminta kepastian.Ella mengangguk.Itulah nama orang yang cukup teristimewa buat datuk.

"Tadi cik cakap ianya milik cik,jadi nama cik ni Cindy lah ye?"tanyanya kurang pasti.Ella semakin pelik,kenapa mereka ini berminat nak tahu sejarah sepatu ini?

"Bukan,nama saya Ella.Sepatu ni dibuat khas untuk arwah nenek saya,Cindy.Datuk saya sangat mencintainya,"

"Kalau macam tu,apa buktinya sepatu ini milik cik?mungkin cik hanya mereka,kerana sepatu ini hanya sebelah sahaja,?"bunyinya seperti masih meragui.

Ella membuka beg galasnya,nasib baik dia sentiasa membawa sepatu ini.Kalau tidak bawa hari ini pasti orang ini tidak mahu memulangkannya.Sebelah lagi sepatu kayu dikeluarkan dan diberikan kepada lelaki itu.Terus dibeleknya sepatu yang baru itu,ternyata sama.Senyuman puas menghiasi bibir lelaki-lelaki berpakain hitam itu.

"Maafkan kami cik Ella.Boleh cik ikut kami sekarang?"

"Nak kemana?jangan berani buat macam-macam ye,"ugutnya perlahan.Buku limanya sudah digenggem erat.

Tiba-tiba lelaki-lelaki itu menundukkan kepala seperti memberi hormat kearahnya.Ella mengerutkan dahi,kenapa ni?terasa ada seseorang sedang memandangnya dari belakang,pantas sahaja Ella menoleh.Membulat matanya memandang lelaki itu sedang tersenyum memandangnya.Apabila memandang kedepan semula lelaki-lelaki itu sudah berdiri semula,bersiap untuk berlalu.Terus sahaja mereka berlalu,termasuk pak cik kedai sekali.Ella turut ingin berlalu namun sempat tangannya disambar lelaki itu.Sepantasnya tangannya yang satu lagi menumbuk dada bidang lelaki yang masih memandangnya itu.

Sekelip mata sahaja,hampir 7 orang lelaki berpakaian serba hitam memandang kearahnya dan cuba menghentikan tindakannya itu,tapi dihalang dengan isyarat mata oleh lelaki yang masih memegang tangannya ini.Ella makin pelik?terus sahaja tangannya dilepaskan.

"Saya minta maaf,tengku tak apa-apa ke?"terkeluar juga apa yang ingin diluahkannya.Malu juga bila tahu tadi yang lelaki yang dapat tendangan percumanya itu seorang tengku.Lelaki itu hanya tersenyum sendiri.Ha!Ini lah menyebabkan dia berfikir yang bukan-bukan,suka sangat senyum sendiri.

"Tak payah bertengku-tengku dengan saya,tak selesa jadinya bila awak panggil macam tu,panggil sahaja Arief,"pintanya.Ella mengangguk malu.Dipandang keluar,beberapa orang lelaki sedang mengawasi kereta yang mereka duduki ini.

"Sebabkan tendangan awak hari tu,saya terseksa sangat,"beritahunya.Ella membulatkan mata,biar betul.Tapi memang nampak parah pun haritu.

"Saya betul-betul minta maaf,awak tulah kan saya dah warning jangan berani pegang saya,kan dah kena,"ops!Tersasul pula cakap macam tu.Sorry tengku.

"Saya suka awak cakap macam tu,lebih mesra.Lain kali cakap macamtu bila dengan saya,"

Masing-masing terdiam.Ella sudah tidak keruan,tak tahu nak cakap apa lagi.Lelaki itu begitu sempurna dimatanya,dia terasa begitu kerdil sekali.

"Ella,saya nak cakap sesuatu,"pintanya.Ella menoleh kesebelah,tiba-tiba jantungnya berdegup kencang.

"Sudikah awak menjadi permaisuri hidup saya untuk selamanya?yang menghalalkan saya untuk memeluk,mencium dan menyayangi awak seorang sahaja,"ikhlas Arief bicara.Ella menahan air mata,kenapa permintaan itu membuatkan hatinya berbunga riang sehingga air mata mahu mengalir.Mugkinkah ini takdir yang Allah tentukan untuk dirinya setelah pelbagai dugaan yang ditempuhi.Terima kasih Ya Alla,terima kasih.

"Orang kata diam tandanya setuju,"ujarnya menyakat.Ella tersenyum lalu mengangguk,air matanya menitis juga.

Arief mengucap syukur lalu mendepakan tangannya untuk memeluk gadis disebelahnya,sepantas mungkin Ella mengeluarkan buku limanya.Arief tersenyum malu,tapi sempat dia mencuit hidung gadis yang dicintainya itu.Ella menarik muka masam,sengaja mahu menyakat Arief.

"Ala awak,gurau je janganlah merajuk.Ala bucuk-bucuk,"Arief membuat muka babyface,Ella hanya mampu tersenyum gembira.

Orang kata hidup ini tak seperti cerita dongeng,tapi apabila anda sedang melaluinya ianya sama sahaja.Bersyukurlah dengan apa yang ada kerana setiap pengakhiran tak semestinya gembira dan tak semestinya berduka. # SEPATU KAYU CINDY N ELLA #



$ The End $

6 comments:

Nur Afifah bt Mohd Yusof said...

boleh tahan...
selamat berkarya ye ikah...
chaiyok!chaiyok!

Mimi Radzuan said...

:) nice

budakechik said...

sweet dan comel :)

atikah said...

terima kasih ipah,mimi dan budakechik ye..slmt membaca

Anonymous said...

..not bad...

teh o ais limau said...

hehe.. best lah tikah.. cuma kena tingkatkan lagi penulisan sbb bnyak kesilapan ejaan.. :) gambatte~ :)

Followers